Solat Dalam Bas/ Kenderaan Yang Tak Berhenti, Macam Mana Caranya?

by - July 07, 2017
Korang pernah tak bila balik kampung atau rumah atau universiti/kolej dengan menaiki bas, tapi bas tu tak nak berhenti pun dalam perjalanan walhal waktu azan dah pun masuk. Lagi parah, waktu solat dah nak habis dah tapi still bas tak berhenti. ATAUPUN situasi di mana ketika kita musafir naik kereta lepastu stuck kat traffic jam. Jammed bukannya kejap tapi lama gilos sehinggakan waktu azan pun dah masuk. ATAUPUN jika kita berada di dalam kapal terbang haa acamno? So, macam mana nak buat kalau situasi atau kejadian seperti ini berlaku? Macam mana caranya nak solat padahal wuduk takde? Nak ambil wuduk pun tak tahu kat mana di tengah-tengah kesesakan jalan raya tu. Apakah tatacara yang betul untuk solat dalam bas or kenderaan? Apakah panduan solat dalam bas or kenderaan lain seperti kereta, kapal terbang atau mosikal?


SOLAT DALAM BAS YANG TAK BERHENTI, MACAM MANA CARANYA?


Soalan: Bas tak berhenti, macam mana nak solat?

Jawapan (Ustaz Azhar Idrus-UAI):

Jadi, kena sembahyang duduk gitu lah. (Sambil duduk, angkat takbir) "Allahuakbar". 

Kiblat macam mana ye? "Ohh ni hala ke Gombak. Gombak kalau gini (lurus), kiblat ke kanan sikit.".

"Allahuakbar" (angkat takbiratul ihram).

Dah naik bas, bas goyang-goyang. (Baca Al-Fatihah). Bismillahirrahmanirrahim (badan senget ke kanan sambil bas belok kanan). Malikiyaumiddin (badan senget ke kiri sebab bas belok kiri pulak). 

Betul tak? Haaa dah. Senang tak agama? Senang ah. Bila tak belajar, senang tak? Dop senang la.

Tunduk sedikit (rukuk). "Subhanarabbiyal 'azim"

SOLAT DALAM BAS YANG TAK BERHENTI, MACAM MANA CARANYA?
SOLAT DALAM BAS YANG TAK BERHENTI, MACAM MANA CARANYA?
(Bangun dari rukuk - tegakkan badan balik dalam kedudukan duduk di kerusi bas) "Sami'allahuliman hamidah"

cara solat dalam bas
SOLAT DALAM BAS YANG TAK BERHENTI, MACAM MANA CARANYA?
Kalau sujud, lebih lagi (lebih tunduk/bongkok daripada yang rukuk tadi). "Allahuakbar". "Subhanarabbiyal a'la wabihamdih".

solat dalam bas
SOLAT DALAM BAS YANG TAK BERHENTI, MACAM MANA CARANYA?
Tahiyat akhir gitu lah. Kaki ke bawah. (sambil jari letak di paha seperti tahiyyat awal/akhir)

cara solat dalam kereta ketika musafir
SOLAT DALAM BAS YANG TAK BERHENTI, MACAM MANA CARANYA?
Ada wuduk? Tak payah qada' (ganti solat tu).
Takdak wuduk? Kena qada' bila sampai KL (a.k.a bila sampai destinasi yang dituju).

Faham? Senang je.

p/s: kalau nak lebih jelas penerangan UAI di atas ni, boleh tengok video tersebut di SINI. Dalam video kita lebih nampak dan faham sebab ada aksi-aksi yang ditunjukkan oleh UAI sekali hehe.



"Jika seseorang itu menaiki bas dalam perjalanan yang jauh dan dia telah berhadas besar, apakah yang perlu dilakukannya untuk menunaikan solat?"

Soalan : Jika seseorang itu menaiki bas dalam perjalanan yang jauh dan dia telah berhadas besar, apakah yang perlu dilakukannya untuk menunaikan solat selain dari mandi wajib kerana terikat dengan perjalanan bas?

Jawapan (Mufti WP, Selangor):  

Tidak sah solat dalam keadaan berhadas besar walaupun hanya untuk menghormati waktu. Solat yang ditinggalkan ketika itu wajib diqadakan. Sekiranya dalam keadaan musafir niatkanlah jamak dan qasar bagi sembahyang yang boleh dijamak qasarkan. Manakala bagi solat Subuh anda diwajibkan mengqadakannya setelah mandi wajib.


solat dalam kenderaan
Cara-cara Solat Dalam Bas / Solat Dalam Kenderaan
Solat dalam kenderaan

SOALAN: 

Saya kerap tersekat di dalam kesesakan lalu lintas terutamanya pada sebelah petang iaitu ketika pulang dari pejabat. Saya difahamkan bahawa kita boleh melaksanakan solat di dalam kenderaan.

Bagaimanakah kaedah atau caranya, tolong ustaz jelaskan kemusykilan di atas ini.

JAWAPAN:

Solat adalah satu ibadah yang diwajibkan oleh Allah SWT kepada semua umat Islam dan pelaksanaannya adalah mengikut waktu dan tempoh masa yang telah ditetapkan (ditauqitkan).

Hal ini berdasarkan firman Allah yang bermaksud: Sesungguhnya solat itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang-orang yang beriman, yang tertentu waktunya. (al-Nisa': 103).

Perintah menunaikan solat adalah bersifat tetap dan tidak berubah. Maksudnya, meskipun seseorang itu menghadapi kesukaran untuk menyempurnakan ibadah solatnya dengan mengikut setiap hukum, rukun dan tatacaranya, dia tetap diwajibkan mendirikan solat yang telah difardukan ke atasnya dengan beberapa kelonggaran.

Dalam erti kata lain, syariat Islam memberikan beberapa kelonggaran hukum kepada orang yang dibebani dengan keuzuran atau hambatan akan tetapi syariat Islam tidak mengangkat kewajipan solat dari setiap umatnya sama ada lelaki atau wanita.

Baginda SAW pernah menunaikan solat dari atas unta, kuda dan keldai. Dari Jabir r.a. katanya: Pada suatu ketika Rasulullah SAW mengutusku untuk suatu keperluan, lalu aku pergi. Setelah selesai melaksanakan tugas itu, maka aku datang kembali kepada baginda SAW. Lantas aku mengucapkan salam, tetapi baginda tidak menjawab. Justeru timbul dugaan di hatiku, Allah sahajalah Yang Maha Tahu. Aku berkata kepada diriku, "Barangkali baginda SAW marah kepadaku kerana aku datang agak lewat. Kemudian aku memberi salam kembali, namun baginda tidak juga menjawab. Praduga di hatiku semakin bertambah. Kemudian aku memberi salam lagi, lalu baginda menjawab salamku". Lantas baginda menjawab: "Aku tidak mampu (terhalang) untuk menjawab salammu kerana aku sedang solat". Ketika itu baginda sedang menunaikan solat di atas kenderaan; tidak menghadap kiblat. (riwayat al-Bukhari, hadis 639, jil. II]

l Dari Amir r.a. katanya: Aku melihat baginda SAW menunaikan solat di atas kenderaan; baginda menghadap ke mana sahaja arah kenderaan (tunggangannya) itu menghadap. (riwayat al-Bukhari, hadis 567, Jil. II)

l Diriwayatkan daripada Jabir r.a: Rasulullah SAW pernah mengerjakan solat (sunat) sambil menunggang haiwan tunggangannya (rahilah) ke mana pun baginda menghadap dan ketika Nabi SAW hendak mengerjakan solat wajib Nabi SAW turun dari tunggangannya dan solat menghadap kiblat (Kaabah di Mekah). (riwayat al-Bukhari, hadis 569, jil.2)

Tatacara solat

Terdapat pelbagai tatacara atau kaedah yang telah digariskan oleh Islam termasuklah tata cara solat di dalam kenderaan.

Ia sama ada kenderaan tersebut bersifat terbang di udara seperti pesawat kapal terbang atau jet mahupun kenderaan daratan seperti kereta, lori atau kenderaan lautan seperti kapal, bot dan perahu.

Baginda SAW dan juga para sahabatnya pernah menunaikan solat di atas tunggangan mereka bagi mengelak dari terperangkap dalam cuaca hujan lebat.

Dalam satu riwayat Ya'la ibn Murrah menerangkan bahawa para sahabat pernah bersama-sama baginda SAW dalam satu perjalanan lalu sampai ke satu lembah sedang baginda berada di atas kenderaannya; dan langit pula sangat mendung dan di bawahnya sangat basah.

Tatkala masuknya waktu solat baginda memanggil muazinnya lalu muazinnya melaungkan azan dan iqamat. Baginda lantas maju dengan kenderaannya dan solat berjemaah bersama mereka (para sahabat). Baginda memberi isyarat yang sujudnya lebih rendah dari rukuknya.

Hadis di atas jelas membolehkan solat-solat fardu dilaksanakan di atas kenderaan jika seseorang itu menghadapi suasana kesukaran. Solat sebegini adalah tetap sah jikalau kesukarannya itu adalah benar-benar ikhlas dan ia tidak perlu diulangi.

Dalil lain yang membolehkan solat di atas kenderaan ialah hadis yang diriwayatkan daripada Abdullah ibn Umar r.a. bahawasanya seorang sahabat telah bertanya kepada baginda SAW: Bagaimanakah cara untuk saya bersolat dalam perahu? Lantas baginda menjawab: "Solatlah di dalamnya dengan berdiri kecuali jika engkau takut tenggelam".

Imam an-Nawawi mengatakan: Menurut pendapat mazhab kami (Mazhab Shafie), apabila seseorang menunaikan solat fardu di dalam kapal maka tidak boleh baginya mengerjakan solat dengan duduk selama sanggup berdiri. Diserupakan orang itu dengan keadaan di darat. Demikianlah juga pendapat Imam Malik dan Imam Ahmad bin Hanbal.

Menurut pendapat Imam Abu Hanifah, boleh dikerjakan dengan duduk kalau kapal itu sedang bergerak.

Kaedah menunaikan solat fardu atau sunat adalah sama alam apa jua situasi sama ada di darat, di udara atau di lautan melainkan apabila timbul kesukaran maka kesempurnaan gerak laku solat itu berkurangan selari dengan kadar kesukaran yang dihadapi.

Ia mempunyai kesamaan dengan kaedah solat orang yang sakit dalam beberapa keadaan dan berbeza pula dalam beberapa keadaan lain.

Perintah menghadap kiblat tetap hadir dalam ibadah solat fardu tanpa terkecuali berbeza keadaannya jika melakukan solat sunat berdasarkan hadis Jabir r.a yang disebutkan tadi.

Berdasarkan pernyataan saudara, dalam situasi yang terdesak adalah lebih baik jika saudara menunaikan solat sebelum keluar dari pejabat. Ini kerana masuknya waktu solat asar sekarang pada jam 4.27 petang. Kebanyakan waktu kerja tamat adalah pada jam 5 petang.

Sememangnya tidak menjadi halangan kepada saudara/saudari untuk menunaikan solat terlebih dahulu sebelum balik.

Tambahan pula keadaan jalan raya ketika itu agak sibuk, sesak dan barangkali ditambah pula dengan kemalangan-kemalangan yang tidak diduga berlaku di jalan raya.

Pendek kata, sebelum membuat keputusan untuk menunaikan solat dalam kereta, saudara/saudari seharusnya berikhtiar mencari tempat atau lokasi yang bersesuaian untuk menunaikan solat.

Solat haruslah ditunaikan di tempat yang bersih dan menghadap kiblat serta didahului dengan wuduk. Jika tiada tempat untuk solat maka tetaplah bersolat di tempat duduk sendiri (atas tunggangan atau dalam kenderaan) dan solatlah dengan sujudnya ditunduk lebih rendah dari rukuk.

Namun, jika tidak dapat menunaikan solat dengan menghadap ke arah kiblat pada ketika itu saudara perlu bertaharri dan meyakini bahawa saudara telah menghadap ke arah kiblat lantas berserah diri kepada Allah swt.

Wallahu a'laam

Sumber (Utusan Melayu Online):
© Utusan Melayu (M) Bhd

You May Also Like

1 comments

  1. Islam itu mudah.. ruksah solat untuk semua keadaan ada disediakan panduan..

    ReplyDelete

Silakan comment. Jangan malu, jangan segan yew :p